Puasa Hari Arafah Hapuskan Dosa Dua Tahun

1 untuk 2

Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalwat dan salam teruntuk Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, keluarga dan para sahabatnya.

Advertisement

Kita sudah berada pada tanggal 9 Dzulhijjah. Dikenal dengan hari ‘Arafah. Para jamaah hari melaksanakan rukun utama ibadah haji, wukuf di padang ‘Arafah. Sementara kaum muslimin yang tidak mengerjakan haji disunnahkan berpuasa padanya.

Para ulama telah sepakat bahwa puasa hari ‘Arafah adalah seutama-utamanya puasa sunnah dalam satu hari. Hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallammengabarkan keutamannya, “Puasa hari ‘Arafah; aku berharap kepada Allah akan menghapuskan dosa setahun yang telah lalu dan setahun sesudahnya.” (HR. Muslim dari hadits Abu Qatadah Radhiyallahu ‘Anhu) [Baca: Senin Ini Jadwal Puasa Hari Arafah, Bisa Menghapuskan Dosa Dua Tahun]

Apa maksud dari keutamaan puasa ‘Arafah yang mengapuskan dosa dua tahun, pada tahun tersebut dan tahun sesudahnya? Apakah semua dosa, besar dan kecilnya? Ataukah hanya dosa kecil saja?

Menghapuskan Dosa Dua Tahun

Maksud “menghapuskan dosa dua tahun” bisa mengandung dua pengertian: Pertama, Allah menghapuskan dosa-dosanya selama dua tahun (jika dosa-dosa besar dijauhi). Kedua, Allah akan menjaganya sehingga tidak melakukan kemaksiatan pada masa dua tahun tersebut. [Lihat: Shahih Fiqih Sunnah, Syaikh Abu Malik Kamal: 3/185]

Dosa yang akan dihapuskan melalui puasa ini adalah dosa-dosa kecil, bukan dosa besar. Sedangkan dihapuskannya tersebut memiliki syarat dengan meninggalkan dosa-dosa besar. Hal ini seperti firman Allah Ta’ala,

إِنْ تَجْتَنِبُوا كَبَائِرَ مَا تُنْهَوْنَ عَنْهُ نُكَفِّرْ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ

Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar yang kalian dilarang mengerjakannya, nisacaya kami hapuskan kesalahan-kesalahan (dosa-dosa kecil) kalian.” (QS. Al-Nisa’: 31)

Ibnu Katsir berkata, “Maksudnya: Apabila kalian jauhi dosa-dosa besar yang kalian dilarang darinya, kami hapuskan dosa-dosa kecil dari kalian dna kami masukkan kalian ke dalam surga.”

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,“Shalat lima waktu, satu Jum’at ke Jum’at berikutnya, satu Ramadhan ke Ramadhan berikutnya menjadi kafarah (penghapus dosa) di antara keduanya jika dijauhi dosa-dosa besar.” (HR. Muslim)

Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Syaikh Rahimahullah ditanya, apakah puasa hari ‘Arafah menghapuskan dosa-dosa besar?

Beliau menjawab: zahir dari sabda Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bahwasanya puasa hari Arafah itu, “akan menghapuskan dosa setahun yang telah lalu dan setahun sesudahnya”, menghapuaskan dosa-dosa besar. Tetapi banyak dari ulama rahimahumullah berkata, bahwa puasa tersebut tidak menghapuskan dosa-dosa besar. Karena Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallambersabda: “Shalat lima waktu, satu Jum’at ke Jum’at berikutnya, satu Ramadhan ke Ramadhan berikutnya menjadi kafarah (penghapus dosa) di antara keduanya jika dijauhi dosa-dosa besar.” (HR. Muslim)

Jika shalat fardhu saja yang merpakan amal badan paling utama tidak bisa menghapuskan (dosa-dosa kecil) kecuali kalau ditinggalkan dosa besar, maka amal selainnya lebih layak (tidak bisa menghapuskan selain dosa kecil). Karenanya kita mengatakan, puasa hari ‘Arafah menghapuskan setahun yang telah lalu dan setahun sesudahnya hanya terhadap dosa-dosa kecil saja. Adapun dosa besar, harus ada taubat yang berdiri sendiri.” Selesai dari fatawa. Wallahu A’lam. (Oleh: Badrul Tamam [PurWD/voa-islam.com])

Fastabihul Khairat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *